SEKOLAH TERPENCIL LAHIR PEMAIN  BOLA JARING


MATUNGGONG: Dahulu ibarat  jaguh kampung, namun kelibat jaguh sukan bola jaring  dari sebuah sekolah  pendalaman di daerah Matunggong akhirnya  menjadi kenyataan apabila  berjaya  mewakili sekolah  tersebut hingga keperingkat Kebangsaan  haruslah dibanggakan.

Adik Sylvia  Riana Anak Mat, 12  (gambar bersama Guru Besar En. James)  tahun  murid tahun enam dari Sekolah Kebangsaan Lotong 25 kilometer dari pekan Matunggong mencatat sejarah tersendiri apabila  dipilih sebagai penerima  anugerah  pencapaian ko-kurikulom  pada majlis  Hari Kecermelangan  Sekolah dan PIBG   bersama  pemimpin Masyarakat  Matunggong (CDO) baru baru ini.

Pegawai Pemaju Masyarakat (CDO)  Nuriah Jamirun   (dalam gambar berdiri tengah) melahirkan rasa bangga dan   teruja   diatas pencapaian dan semangat yang ditunjukkan oleh adik Sylvia sehingga  mengharumkan nama sekolah tersebut hingga ke peringkat kebangsaan sebagai  ikon dan pemangkin  kepada para pelajar dalam  meraih kejayaan  perlu diberi pujian.

Dalam pada itu ,  “suntikan dan motivasi amatlah penting   agar  para pelajar  yang  menghadapi   peperiksaan  UPSR yang akan berlangsung hanya beberapa minggu  lagi diadaptasi  para pelajar bersama bimbingan guru guru amatlah  tinggi dan diharap momentum  tersebut dapat direalisasikan  oleh para pelajar itu sendiri,” katanya.

Dalam pada itu  majlis sambutan  tiga serangkai Hari Raya, Kaamatan dan Hari Kecermelangan Pelajar     diadakan   sederhana mendapat sokongan   Yang  Dipertua  PIBG  SK Lotong   Duanis Utum sangatlah  memberangsangkan, bagaimanapun   beliau   berharap agar   beberapa keperluan utama bagi menangani  keadaan bangunan sekolah yang sudah uzur  dan membina sebuah dewan terbuka  untuk aktiviti murid dapat  perhatian para pemimpin atasan.

Sementara itu ketua kampung Lotong Apun Borok berkata,  jalan  raya menuju ke bangunan baru  RMTS juga perlu dibuat bagi keselesaan para guru dan pelajar.

Sekolah SK Lotong yang kini mempunyai   125 orang murid   amat bertuah kerana  telah mendapat sebuah bangunan asrama yang dapat menampung  120 orang murid serta  pagar sekolah yang disumbangkan oleh pihak  Perbadanan Pinjaman Sabah  dan  guru besar  yang baharu James Umbagat  mengharapkan agar  kerjasama  ibubapa dan PIBG sekolah  akan terus mengangkat nama baik sekolah bukan sahaja dalam bidang sukan juga dalam bidang akademik.

“Saya berharap agar kerjasama yang ditunjukkan  pihak Ibua baga, Ketua kampung dan  PIBG akan terus dikekalkan bagi membantu sekolah ini terus berkembang maju dan menjadikan sekolah sebagai gedung ilmuan supaya  lebih ramai lagi pelajar yang berketrampilan dan  cermelang dapat dilahirkan di sekolah tersebut,” tambahnya.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *